Suatu Ketika

6 10 2009

Saat Ini Suatu ketika dahulu,
Aku terpaku menatap bait-bait yang tertulis,
Padanya terpapar bait yang tidak ingin ku baca.

Aku bertanya pada diri,
Apakah aku sudah bersedia menghadapinya?
Lalu kusingkap kata hikmah ujian Ilahi,
ku peroleh titisan ketenangan  yang pertama.

Aku terus menadah titisan ketenangan berikutnya,
walaupun ribut taufan mengganas tanpa aku memahaminya,
Ancala harapan yang diimpi musnah berderai,
hingga aku seperti kehilangan tempat berlindung.

Ku gagahkan langkahan mencari titisan ketenangan,
Selangkah demi selangkah aku meniti,
Allah maha kaya,
Ada hikmah yang tersembunyi yang cukup bernilai,
menjadikan pasrah diriku bertukar redha.

Pesanku buat kalian,
Andai dirundung duka,
Usah mengeluh sejuta rasa,
Lihatlah sedalam-dalamnya,
ada Rahsia indah yang tersembunyi,
cari lah ia.

Suatu ketika nanti,
Pasti ketemu nikmatnya.
Sesungguhnya Perancangan Allah adalah sebaik-baik perancangan.

Advertisements




Di Sebalik Bukit Itu

21 12 2008

Tika senja menjelma,
Bukit itu sentiasa menarik perhatianku,
Aku menatap tajam,
Mungkinkah ada rahsia di sebalik Bukit itu?

Setiap kali senja,
Aku mengadap bukit itu,
Seolah sedang memikir jawapan sebuah teka teki,
Hingga aku cuba menafsir segala kemungkinan.

Mungkin ketika itu aku tidak faham apa di sebalik bukit itu,
Waktu menginjak pergi,
Sesekali aku teringatkan bukit itu walau ketika itu aku berada jauh dari bukit itu,
Aku masih cuba mencari jawapan terhadap persoalanku,

Suatu ketika,
Aku merasakan aku sudah hampir menemui jawapannya,
Hatiku membuak gembira,
jiwaku mekar mewangi,
Memikir jawapan sudah hampir terbongkar.

Namun ia semakin sukar untuk aku memahami,
Punah jiwaku apabila jawapan yang kusangka rupanya cuma halangan pedih,
Kuterus mencari,

Suatu ketika aku berasa tiada apa di sebalik bukit itu,
Aku berkelana,
Melupakan bukit itu,
Melupakan jawapan yang aku cari,
Melupakan istimewanya bukit itu.

Tanpa disangka,
Setelah lama aku melupakannya,
Jawapan yang dicari menjelma di depan mata,
Betapa syahdunya saat itu,
Terkenang persoalan yang sentiasa bermain.

Kini, di sebalik bukit itu,
Tersedia sebuah mahligai indah,
Terjelma detik indah ,
Tercipta hamparan kebahagiaan,
Tersembul harapan indah.

Kini aku mula mengerti,
Di sebalik bukit itu,
Terselit bermacam pengajaran yang harus aku titip dalam hidupku,
Kesabaran, Pengharapan, Keabadian, Keredhaan, Ketekunan adalah antara ‘chapter‘ yang harus dibaca dan diamalkan serta dihayati.

Aku terus meniti kehidupan,
Peristiwa di sebalik Bukit itu akan kuabadikan dalam diari perjalanan hidupku,
Moga suatu masa nanti, aku akan tiba di destinasi yang aku impi bersama memori di Sebalik Bukit Itu!





Puisi Pilihan: Di Sebalik Bukit Itu

21 12 2008

Tika senja menjelma,
Bukit itu sentiasa menarik perhatianku,
Aku menatap tajam,
Mungkinkah ada rahsia di sebalik Bukit itu?

Setiap kali senja,
Aku mengadap bukit itu,
Seolah sedang memikir jawapan sebuah teka teki,
Hingga aku cuba menafsir segala kemungkinan.

Mungkin ketika itu aku tidak faham apa di sebalik bukit itu,
Waktu menginjak pergi,
Sesekali aku teringatkan bukit itu walau ketika itu aku berada jauh dari bukit itu,
Aku masih cuba mencari jawapan terhadap persoalanku,

Suatu ketika,
Aku merasakan aku sudah hampir menemui jawapannya,
Hatiku membuak gembira,
jiwaku mekar mewangi,
Memikir jawapan sudah hampir terbongkar.

Namun ia semakin sukar untuk aku memahami,
Punah jiwaku apabila jawapan yang kusangka rupanya cuma halangan pedih,
Kuterus mencari,

Suatu ketika aku berasa tiada apa di sebalik bukit itu,
Aku berkelana,
Melupakan bukit itu,
Melupakan jawapan yang aku cari,
Melupakan istimewanya bukit itu.

Tanpa disangka,
Setelah lama aku melupakannya,
Jawapan yang dicari menjelma di depan mata,
Betapa syahdunya saat itu,
Terkenang persoalan yang sentiasa bermain.

Kini, di sebalik bukit itu,
Tersedia sebuah mahligai indah,
Terjelma detik indah ,
Tercipta hamparan kebahagiaan,
Tersembul harapan indah.

Kini aku mula mengerti,
Di sebalik bukit itu,
Terselit bermacam pengajaran yang harus aku titip dalam hidupku,
Kesabaran, Pengharapan, Keabadian, Keredhaan, Ketekunan adalah antara ‘chapter‘ yang harus dibaca dan diamalkan serta dihayati.

Aku terus meniti kehidupan,
Peristiwa di sebalik Bukit itu akan kuabadikan dalam diari perjalanan hidupku,
Moga suatu masa nanti, aku akan tiba di destinasi yang aku impi bersama memori di Sebalik Bukit Itu!

 

SAIFUL AZRUL CHE LAH