Di Sebalik Bukit Itu

21 12 2008

Tika senja menjelma,
Bukit itu sentiasa menarik perhatianku,
Aku menatap tajam,
Mungkinkah ada rahsia di sebalik Bukit itu?

Setiap kali senja,
Aku mengadap bukit itu,
Seolah sedang memikir jawapan sebuah teka teki,
Hingga aku cuba menafsir segala kemungkinan.

Mungkin ketika itu aku tidak faham apa di sebalik bukit itu,
Waktu menginjak pergi,
Sesekali aku teringatkan bukit itu walau ketika itu aku berada jauh dari bukit itu,
Aku masih cuba mencari jawapan terhadap persoalanku,

Suatu ketika,
Aku merasakan aku sudah hampir menemui jawapannya,
Hatiku membuak gembira,
jiwaku mekar mewangi,
Memikir jawapan sudah hampir terbongkar.

Namun ia semakin sukar untuk aku memahami,
Punah jiwaku apabila jawapan yang kusangka rupanya cuma halangan pedih,
Kuterus mencari,

Suatu ketika aku berasa tiada apa di sebalik bukit itu,
Aku berkelana,
Melupakan bukit itu,
Melupakan jawapan yang aku cari,
Melupakan istimewanya bukit itu.

Tanpa disangka,
Setelah lama aku melupakannya,
Jawapan yang dicari menjelma di depan mata,
Betapa syahdunya saat itu,
Terkenang persoalan yang sentiasa bermain.

Kini, di sebalik bukit itu,
Tersedia sebuah mahligai indah,
Terjelma detik indah ,
Tercipta hamparan kebahagiaan,
Tersembul harapan indah.

Kini aku mula mengerti,
Di sebalik bukit itu,
Terselit bermacam pengajaran yang harus aku titip dalam hidupku,
Kesabaran, Pengharapan, Keabadian, Keredhaan, Ketekunan adalah antara ‘chapter‘ yang harus dibaca dan diamalkan serta dihayati.

Aku terus meniti kehidupan,
Peristiwa di sebalik Bukit itu akan kuabadikan dalam diari perjalanan hidupku,
Moga suatu masa nanti, aku akan tiba di destinasi yang aku impi bersama memori di Sebalik Bukit Itu!

Advertisements




Puisi Pilihan: Di Sebalik Bukit Itu

21 12 2008

Tika senja menjelma,
Bukit itu sentiasa menarik perhatianku,
Aku menatap tajam,
Mungkinkah ada rahsia di sebalik Bukit itu?

Setiap kali senja,
Aku mengadap bukit itu,
Seolah sedang memikir jawapan sebuah teka teki,
Hingga aku cuba menafsir segala kemungkinan.

Mungkin ketika itu aku tidak faham apa di sebalik bukit itu,
Waktu menginjak pergi,
Sesekali aku teringatkan bukit itu walau ketika itu aku berada jauh dari bukit itu,
Aku masih cuba mencari jawapan terhadap persoalanku,

Suatu ketika,
Aku merasakan aku sudah hampir menemui jawapannya,
Hatiku membuak gembira,
jiwaku mekar mewangi,
Memikir jawapan sudah hampir terbongkar.

Namun ia semakin sukar untuk aku memahami,
Punah jiwaku apabila jawapan yang kusangka rupanya cuma halangan pedih,
Kuterus mencari,

Suatu ketika aku berasa tiada apa di sebalik bukit itu,
Aku berkelana,
Melupakan bukit itu,
Melupakan jawapan yang aku cari,
Melupakan istimewanya bukit itu.

Tanpa disangka,
Setelah lama aku melupakannya,
Jawapan yang dicari menjelma di depan mata,
Betapa syahdunya saat itu,
Terkenang persoalan yang sentiasa bermain.

Kini, di sebalik bukit itu,
Tersedia sebuah mahligai indah,
Terjelma detik indah ,
Tercipta hamparan kebahagiaan,
Tersembul harapan indah.

Kini aku mula mengerti,
Di sebalik bukit itu,
Terselit bermacam pengajaran yang harus aku titip dalam hidupku,
Kesabaran, Pengharapan, Keabadian, Keredhaan, Ketekunan adalah antara ‘chapter‘ yang harus dibaca dan diamalkan serta dihayati.

Aku terus meniti kehidupan,
Peristiwa di sebalik Bukit itu akan kuabadikan dalam diari perjalanan hidupku,
Moga suatu masa nanti, aku akan tiba di destinasi yang aku impi bersama memori di Sebalik Bukit Itu!

 

SAIFUL AZRUL CHE LAH





Kenangan: MRSM PDRM

20 12 2008

Dua minggu lepas, selepas saya habis berjumpa dengan ahli HKC Kulim di Restoran Nasi Kandar  Nashmir Lunas, saya terus memandu melalui Jalan dari Taman Selasih ke Simpang BM-Kulim. Sepanjang laluan itu, saya terkenang saat indah zaman study di sana suatu ketika dahulu.

Kini semuanya sudah jauh berubah. Sudah jauh berubah hingga saya dah merasakan ia cukup berlainan daripada dahulu. Di simpang IPD Kulim ke Junjong, memori lama mula menjelma dalam fikiran.

Saat melalui jalan itu, bermula dari barisan kedai, Kolej Mara Kulim saya terimbas saat mula-mula saya tiba di situ tahun 1993 dahulu. Tiba dengan penuh harapan untuk mengejar impian suatu masa nanti. Memori itu seolah hadir di depan mata.

Jam sudah menunjukkan 1.45 pagi dan saya terus menyusuri Jalan Junjong itu dengan pemanduan yang cukup perlahan. Untung ketika itu tiada kenderaan lain, jadi bolehlah memandu dengan perlahan dan mengimbas semula memori lalu.

Saat tiba di depan Kem PGA Batalion 2 Kulim, saya teringat saat-saat lalu. Memori indah di situ. Di situlah saya mula membina diri saya. Di situ jua tempat yang mengajar erti kedewasaan. Di situlah mulanya minda saya terbuka dengan lebih luas.

Di situ jugalah terpalit kenangan pahit manis yang masih segar dalam memori. Saat saat indah yang masih saya letakkan dalam satu ruang di hati saya. Saya tak akan lupakan tempat itu.

Namun ia sudah jauh berubah, walaupun dalam kegelapan malam, saya masih dapat melihat bangunan yang pernah saya diami dulu dan pernah saya gunakan untuk menuntut sekelumit ilmu. Ketika saya mula tiba dahulu ia tidaklah seperti sekarang. Sudah banyak perubahan yang ada namun kenangan di MRSM PDRM cukup indah dalam memori.

Alangkah indahnya andai dapat diputar kembali masa, namun hakikat kehidupan adalah mengajar kita menerima bahawa masa tidak dapat diundurkan lagi. Sekali ia terlepas, ia tidak akan kembali. Jadi ia mengajar saya menghargai setiap kenangan indah yang hadir dalam diri agar saya masih dapat merasainya walaupun ia sudah berlalu.

Saya teringat sahabat-sahabat lama. Kini semuanya sudah berkelana menjejak rezeki di merata-rata pelusuk alam. Ada yang kini di UK, Vietnam, Australia. Semuanya bertebaran menyambung takah kehidupan yang cukup mencabar. Rasanya kalau ingin disatukan kembali, seolah seperti mustahil.

Entah mengapa, kesemua itu menerjah jauh dalam pelusuk hati saya. Entah mengapa saya berasa begitu emosi ketika itu. Mungkin suasana hening awal pagi ditambah pula alunan syahdu radio membuatkan saya mengorak rasa sebegitu.

Hingga ke Pekan Junjong, saya meyakinkan diri saya tentang hakikat kehidupan, masa lalu adalah sejarah yang harus kita kenang untuk mendewasakan diri dan kita tidak boleh lemas dalam masa kini yang akan menjadi penentu masa hadapan kita.

MRSM PDRM tidak akan dilupa. Detik-detik yang pernah dilalui akan utuh tersemat dalam sanubari. Mungkin tak semua akan merasai sedemikian. Tetapi bagi saya, ia cukup sentimental.

Alamak, malulah pulak saya tulis macam ni………..