Berpada-pada Lah Dalam Tindakan

21 10 2010

Suka saya mengingatkan semua termasuk juga diri saya bahawa dalam setiap perlakuan kita haruslah ada batasnya kerana jika kita bersikap melampau ia mungkin memakan diri suatu hari nanti. Kebejatan sosial kini cukup parah dan kian menghakis jatidiri kita sebagai seorang muslim.

Kebanjiran klip-klip lucah yang menyajikan aksi memualkan yang seharusnya dari segi adab tidak patut didedahkan menjadi begitu serius dan semakin membimbangkan. Ada yang terpaksa dan ada yang suka-suka dan kononnya untuk kenangan sendiri. Nasihat saya, jauhilah perkara sebegitu. Jagalah adab dan tatasusila kita.

Ada yang tidak menyangka rakaman atau gambar terlampau mereka yang dirakam secara suka-suka tersebar tanpa pengetahuan mereka. Lalu akhirnya perasaan malu yang teramat sangat menjengah diri hingga ada yang tidak mampu mengawalnya lalu mengambil keputusan mudah untuk membunuh diri.

Kata mereka, mereka tidak pernah menyebarkannya kepada sesiapa tetapi bagaimana ia berlaku? Mari saya terangkan dengan sedikit sebanyak pengetahuan yang saya ada.

1. Telefon/komputer/notebook dicuri dan segala isi panas di dalamnya akan menjadi modal insan yang tidak bertanggungjawab untuk menggunakan demi kepentingan peribadi.

2.  Virus yang akan menyebarkannya ke merata tempat di alam maya.

3.  Trade In Telefon/komputer/notebook. Biasanya kalau anda trade in barangan ini, anda akan delete/format kesemua kandungannya. Tetapi sebenarnya ia tetap ada dalam cakera keras anda. Yang dibuang hanyalah pointer kepada lokasi tersebut. Bila anda trade in terutamanya telefon, tauke-tauke telefon bimbit akan menggunakan satu perisian khas untuk mendapatkan semula kandungan di dalamnya. Jika ada kandungan panas, maka tersenyum lebarlah tauke-tauke ini kerana ia bermakna mereka menemui lubuk wang.

Itu cuma beberapa sebab dan sebab ketiga itulah yang ramai tidak menyedarinya.

Pesanan saya, tiada faedahnya merakamkan sesuatu yang di luar tatasusila kita dan ditegah Islam. Berfikirlah secara waras dan jika ada apa-apa permasalahan, kembalilah kepada ajaran yang dianjurkan oleh Islam.

Berpada-pada lah dalam tindakan!

Advertisements




Karenah Syasya Hana

9 10 2010

Sudah agak lama saya tak menulis tentang Syasya… Kali ini terasa nak menulis tentang Syasya.

Sejak kami berpindah ke rumah baru lebih kurang empat bulan lepas, kami memutuskan untuk memberikan Bilik tidur kedua kepada Syasya. Hari pertama di bilik itu, kami minta sepupunya berusia tujuh tahun teman tidur. Syasya dilihat cukup gembira dan selesa dengan bilik barunya. Adiknya, Syafi Hana masih kami kekalkan tidur bersama kami. Selepas sehari, Syasya nampak OK walaupun sepupunya sudah pulang dan dua minggu berturut-turut orang tua kami datang, jadi ia tidak mendatangkan masalah kepada kami dan Syasya.

Namun setelah tiga minggu, Syasya mula memuji bilik kami.
“Bilik Walid ni best la”
“Cantiklah katil Walid ni”
Jelas tergambar yang dia nak tidur dengan kami tetapi kami masih lagi mahu memisahkan tempat tidurnya lalu sebelum tidur sama ada saya atau isteri akan menemani Syasya di biliknya hingga Syasya benar-benar tidur. Kemudian barulah kami kembali ke bilik tidur utama.

Tetapi kira-kira jam 4 pagi biasanya kami akan terkejut melihat Syasya tidur di hujung katil. Lalu saya akan menemankan dia kembali tidur di biliknya. Bila selalu terjadi, memang tak cukup tidurlah saya jadinya. Lalu kami katakan kepadanya sekiranya Syasya tak nak tidur di biliknya, kami akan bagi bilik tersebut kepada orang lain. Syasya menangis tidak mahu diserahkan kepada orang lain.

Kemudian berlaku perubahan sikap Syasya. Dia jadi kuat protes dan agak sukar mendengar cakap kami. Ketika itu dia kami memikirkan apa sebenarnya yang Syasya mahukan lalu kami bersependapat bahawa Syasya masih belum boleh tidur berseorangan lagi. Dia kena ada teman. Nak letak Syafi Hana memang mustahil kerana Syafi masih lagi bangun malam minta susu.

Jadi akhirnya kami membuat keputusan untuk meletakkan katil Syasya dalam bilik kami. Alhamdulillah katil Syasya+katil saiz King muat dalam bilik tidur utama dan Syasya kembali tidur bersama kami. Kami dah habaq kat Syasya, nanti Syasya tetap kena tidur di bilik Syasya dengan Adik Syafi setelah Ummi melahirkan adik Syasya lagi. Syasya bersetuju dan Alhamdulillah sikap semakin berubah sedikit demi sedikit.

Hmmm… Mungkin juga waktu di biliknya berseorangan di memikirkan kami mengabaikannya hingga berlaku perubahan sikap. Alhamdulillah semuanya semakin baik…





Perangai Buruk Di Rumah Terbuka

8 10 2010

Hari ini sudah menjejak hari terakhir Syawal dan sepanjang Syawal yang lalu cukup banyak rumah terbuka diadakan. Saya pun cukup banyak menerima jemputan dan maaflah atas jemputan yang saya tidak sempat hadiri. Malam tadi sahaja dua jemputan dan selepas habis Syawal pun, masih ada jemputan rumah terbuka Aidilfitri. Cukup meriah!

Cuma apa yang saya nak sentuh di sini ialah tabiat buruk orang kita ketika menghadiri rumah terbuka Aidilfitri terutamanya pada majlis yang cukup ramai jemputannya.

Pertama: Berebut-rebut ketika ingin mengambil juadah.
Ini memangn cukup memalukan kerana kadang kala dilihat seperti manusia yang sudah tiga hari tiga malam tak makan. Berebut dan bertolak-tolak sedangkan makanan yang ada lebih dari cukup. Nampak sangat kerakusan sebahagian daripada orang kita.

Kedua: Membazir
Ini lagi satu perangai hodoh orang kita. Ambil makanan punyalah banyak tapi makan sejemput ja. Ambil satay sampai 20 cucuk tapi makan lima cucuk ja, yang lebih dibuang dalam tong sampah sebegitu sahaja. Tidak langsung terbit rasa kesal kerana pembaziran tersebut. Adakah sudah merasakan diri terlalu mewah hingga makanan dibuang begitu sahaja.

Itu hanyalah sekelumit contoh dan saya tulis ni pun mengingatkan diri saya serta sahabat-sahabat sekalian agar kita sentiasa memperbaiki diri kita. mudah-mudahan, kita menjadi lebih baik, InsyaAllah…