Puisi Pilihan: Maknawi sebuah Kehidupan

29 05 2010

Memoir Sebuah Maknawi
(Buat Seorang Kawan)

Lima Belas Oktober yang hening,
Ku dengar kau dinobatkan di puncak cita,
Sedang aku masih bagai air,
Mengalir ke muara buih jadinya,
Kugenggam sebaris catatan,
Semerah Padi dan penghuninya,
Pengertian rakan dan taulan,
Namun dedaun hari berguguran,
Bersama gugurnya nostalgia budi,
Kini Semerah Padi tiada lagi,
Namun aku terus menetap di sini,
Di persimpangan tak menentu,
Dan memoir bersama doa,
Mengiringimu,
Bertakhta di singgahsana berdaulat.

Di senja yang sama,
Aku terus berkelana,
Di perantauan menyusur takdir,
Maknawi sebuah kehidupan,

Benarlah katamu:
Amat pahit mengenang segalanya,
seindahnya jangan diingat. Dikenang pun jangan,
Kerana siapalah aku,
Sekadar setitis embun. Pastinya,
Kering bersama sinar mentari.

ISMAS SARING
BALI-LOMBOK
OKTOBER 1995

Inilah adalah koleksi puisi yang cukup membekas di hati saya. InsyaAllah, saya akan publish lagi puisi-puisi yang saya minati…


Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: