Gaza: Masih Ramai Yang Leka

20 01 2009

Tempoh gencatan senjata selama seminggu ini dilihat sedikit sebanyak meredakan keadaan yang cukup tegang ketika ini namun ia bukanlah penyelesaian yang dituntut dan sudah pasti Israel sedang berhelah untuk melakukan sesuatu. Seperti biasa dan kita sedia maklum, Israel adalah satu bangsa yang suka tidak menepati janji. Seorang rakan menceritakan kepada saya bahawa bangsa Yahudi mempunyai satu ritual untuk meminta diampunkan dosa atas janji janji yang mereka mungkiri.

Kelebihan Yahudi adalah pada ilmu yang mereka miliki. Disebabkan mereka merupakan satu bangsa yang membudayakan ilmu, mereka berjaya menjadi pelopor dalam pelbagai bidang penting hinggakan kita sendiri mendapat manfaat atas penemuan dan ilmu yang mereka canai.

Mereka mempunyai pelan jangka panjang untuk Bangsa mereka dan mereka cukup berdisplin mengatur langkah ke arah itu. Mereka mengetahui bahawa melalui ilmu mereka mampu menguasai ekonomi dan lain-lain. Dan setelah menguasai ekonomi, politik dan lain-lain mereka tahu bahawa mereka tidak dapat dicabar lagi.

Presiden Bush hanyalah boneka kepada mereka hinggakan dilihat seperti ‘remote control‘. Lalu ia dijelaskan lagi dengan keangkuhan Ehud Olmert yang begitu angkuh berkata Bush akan mengikut apa saja yang beliau katakan dan akan datang jika dia memanggil Bush. Cukup angkuh!

Kesemuanya disebabkan merekalah kuasa dunia ketika ini. Mereka tahu apa pun resolusi yang diluluskan PBB, apa jua ketetapan Eu dan apa jua keputusan Liga Arab ia langsung tidak memberi apa-apa kesan kepada mereka. Justeru, mereka dengan rakus melancarkan operasi membunuh rakyat Palestin di Gaza atas alasan memerangi Hamas.

Di negara kita, saban hari kisah di Gaza dipaparkan dengan penuh gaya untuk menarik perhatian kumpulan sasaran. Dalam blog-blog ia menjadi salah satu kupasan wajib untuk dikupas. Namun masih ramai yang tidak mengerti apa sebenarnya yang terjadi di Gaza. Masih ada yang alpa dengan keasyikan dan kenikmatan dunia. Langsung tidak terasa peritnya saudara kita di Gaza.

Ini adalah golongan yang berjaya ditarbiyah oleh musuh musuh Islam dengan hiburan melampau hingga lupa peranan yang seharusnya dimainkan. Rasulullah S.A.W pernah bersabda dalam satu hadis yang cukup kerap kita dengar, “Sesiapa yang melihat kemungkaran, hendaklah ia mencegah dengan tangannya, barangsiapa yang tidakmampu, cegahlah dengan lisannya (perkataan dan tulisan), barangsiapa yang tidak mampu, cegahlah dengan hatinya (iaitu dengan rasa benci).”

Jadi kita perlu jelas dengan peranan kita berdasarkan hadis di atas. Lakukanlah setakat yang kita mampu. Untuk menentang lawan, kita harus melemahkan lawan. Jika kita berterusan melemahkan lawan, kita mampu menewaskan lawan sebaliknya jika kita menguatkan lawan, maka semakin sukarlah kita hendak menewaskan lawan. Jadi peranan kita harus dimainkan tidak kiralah sebesar dan sekecil mana tetapi ia harus dilakukan dengan penuh ikhlas.

Bab boikot, kita harus berpijak kepada realiti. Kita harus akui walaupun pahit, bahawa musuh kita sudah pun membina satu empayar yang membuatkan kita terpaksa bergantung harap kepada mereka. Ada yang mampu kita boikot dan ada yang terlalu sukar untuk kita boikot. Jadi dalam kes ini kita perlulah mengenalpasti terlebih dahulu apa itu Keperluan dan apa itu Kehendak. Contohnya dalam bab makanan, kalau kita boikot McDonald, ada atau tidak alternatif yang boleh kita cari. Ya memang banyak alternatif kepada McDonald. Jadi kita boleh boikot! Tetapi nampaknya masih ramai yang tidak menggunakan kuasa yang ada pada tangan kita. Entahlah sama ada kita langsung tidak terkesan dengan kejadian di Gaza atau memang tanpa McDonald sudah tidak dapat hidup lagi. Itu satu contoh.

Jika tidak mampu boikot pun, kurangkanlah sokongan kepada produk-produk yang sentiasa menyalurkan sumbangan kepada Israel. Memang ada beberapa perkara yang cukup sukar untuk kita boikot, contohnya dalam bidang pengkomputeran di mana, Bangsa Yahudi sudah begitu jauh meninggalkan kita hinggakan kita menjadi terlalu bergantung harap kepada mereka. Yang penting kita cuba setakat yang termampu kerana kini Amerika sudah pun terasa kesan kemelesetan ekonomi. Berpuluh ribu malah mungkin mencecah ratusan ribu sudah/sedang/akan kehilangan kerja. Jika kita mampu menggerakkan kempen boikot ini, sudah pasti ia akan sedikit sebanyak menyedarkan Amerika tetapi sudah menjadi lumrah kita tidak bersatu hati.

Ada yang kata, “Tak dak kesan punya!”

Tidak kurang yang berkata, “Kalau aku boikot, diaorang tak boikot sama je, baik aku tak boikot”

Dan banyak lagi dialog negatif yang dilontarkan atau pun kadang kala terlintas dalam hati ramai antara kita. Nyata di sini kita tidak Bersatu! Dan tanpa perpaduan kes di Gaza mungkin akan melarat dan mungkin juga boleh sampai ke Malaysia.

Begitu juga dengan sumbangan dana. Masih ada yang berat tangan menghulurkan sumbangan. Di sini suka saya ingatkan seeloknya kita pilihlah badan yang kita yakin sumbangan kita sampai kepada mereka yang memerlukan. Jangan sampai sumbangan kita akhirnya sampai kepada Fatah!

Marilah kita sama-sama sedarkan sahabat-sahabat kita tentang nasib saudara kita di Gaza. Sesungguhnya terdapat seribu satu pengajaran yang harus kita pelajari dan hayati. Jika tidak kita selamanya akan ditindas dan diperlakukan sewenang-wenangnya.

Bayangkan sekumpulan warga Paletin dikumpulkan dalam sebuah rumah dan kemudian dihubungi jet pejuang Israel agar membedil rumah terbabit. Betapa Kejamnya Rejim Israel Laknatullah sedangkan dalam kaca TV Israel diulang-ulang cerita seekor anjing mati dibedil Hamas setiap beberapa jam sekali!

Masihkah kita mahu terus tidur?


Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: