Eksiden

27 12 2008

Hmmm… Rabu lepas selepas waktu pejabat macam biasa saya nak bergerak pulang ke rumah. Sesampainya di Traffic Light depan HUKM saya terpaksa berhenti kerana isyarat merah. Ketika itu yang hijau adalah dari arah Bandar Tun Razak masuk ke HUKM. Tiba-tiba sebuah motor dari arah Velodrom Cheras meluncur laju sedangkan waktu itu isyarat bahagiannya adalah merah.

Saya kebetulan memang sedar situasi itu dan dah dapat agak apa yang akan jadi. Saya berharap ia tak jadi tetapi memang ia terjadi. Motor tadi terus melanggar sebuah motor yang dianaiki oleh remaja perempuan yang nak ke HUKM. Motor dari arah Velodrom itu dinaiki oleh lelaki.

Memang pertembungan itu menarik perhatian ramai. Saya terus parking motor dan mengalihkan motor yang rosak dari tengah jalan agar tidak menghalang lalu lintas. Bagaimanapun yang kemalangan semua dpaat bangun sendiri cuma penunggang perempuan tu yang saya rasa kaca dari spek mata beliau termasuk dalam mata dan mengalami pendarahan di mata kiri.

Yang lain cuma luka di kaki dan tangan tetapi motor agak teruk jugak. Terus remaja perempuan tu menangis. Saya dan yang lain memujuk agar terus ke Jabatan Kecemasan untuk rawatan tetapi beliau tak mahu dan terus menangis serta menelifon bapanya.

Beliau mahu bapanya segera datang menenangkannya. Pengawal keselamatan pun ada untuk bawak remaja tersebut ke Jabatan Kecemasan untuk rawatan tetapi dia tetap tak mahu.

Penunggang lelaki tadi minta maaf dan minta diselesaikan cara baik tetapi remaja perempuan tu menghamburkan makian kepada lelaki terbabit kerana melanggar lampu merah. Memang terlalu marah nampaknya sampai bermacam perkataan keluar.

Sukar jugak untuk ditenangkan dan dia tetap menanti ayahnya hadir. Memang kesian tetapi ada juga rasa kesal sebab apa yang keluar dari mulutnya. Maybe terlalu marah kot.

Yang lelaki tu nampak gelabah sebab kesilapannya. Dia mengatakan yang dia tidak menyedari lampu merah. Hmmm… Dah memang jelas kecuaian beliau. Setelah agak lama, saya pun mengalah terus beredar kerana remaja perempuan itu tetap mahu menanti ayahnya.

Hmmm… Ini adalah antara beberapa kisah kemalangan yang berlaku depan mata saya. 

Pengajarannya di sini, patuhilah peraturan jalanraya. Kadang kala terasa fobia jugak bila lampu hijau, saya tetap selidik dan awasi jalan lain kerana takut ada kenderaan lain melanggar lampu merah.

Berhati-hati di jalan raya. Ingatlah Orang Yang Tersayang.


Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: